Mengalami masalah ereksi dari waktu ke waktu belum tentu memprihatinkan. Namun, jika impoten dan disfungsi ereksi adalah masalah yang berkelanjutan, hal itu dapat menyebabkan stress, memengaruhi kepercayaan diri dan berkontribusi pada masalah hubungan.

Masalah mendapatkan ereksi atau masalah mempertahankan ereksi juga bisa menjadi tanda kondisi kesehatan mendasar yang memerlukan pengobatan dan faktor risiko penyakit jantung.

Jika khawatir tentang impotensi dan disfungsi ereksi, segera konsultasikan dengan dokter, bahkan jika Anda merasa malu. Terkadang, mengobati kondisi yang mendasari sudah cukup untuk membalikkan impoten dan disfungsi ereksi.

Apa Saja Gejala Impoten Dan Disfungsi Ereksi?

Gejala impoten dan disfungsi ereksi mungkin termasuk:

  • Kesulitan mendapatkan ereksi.
  • Kesulitan mempertahankan ereksi.
  • Berkurangnya hasrat seksual.

Dokter adalah tempat yang baik untuk memulai pengobatan ketika memiliki masalah ereksi. Konsultasikan dan periksakan dengan dokter jika:

  • Memiliki kekhawatiran tentang ereksi atau mengalami masalah seksual lainnya seperti ejakulasi dini (ED) atau ejakulasi tertunda.
  • Menderita diabetes (kencing manis), penyakit jantung atau kondisi kesehatan lain yang mungkin terkait dengan impoten dan disfungsi ereksi.
  • Memiliki gejala lain bersamaan dengan impoten dan disfungsi ereksi.

Apa Penyebab Impoten Dan Disfungsi Ereksi?

Impoten dan disfungsi ereksi dapat terjadi akibat masalah dengan semua ini. Demikian pula, stress dan masalah kesehatan mental dapat menyebabkan atau dapat memperburuk impoten dan disfungsi ereksi. Terkadang kombinasi masalah fisik dan masalah psikologis dapat menyebabkan impoten dan disfungsi ereksi.

Misalnya, kondisi fisik minor yang dapat memperlambat respons seksual dapat menyebabkan kecemasan untuk mempertahankan ereksi. Kecemasan yang dihasilkan dapat menyebabkan atau dapat memperburuk impoten dan disfungsi ereksi.

  1. Penyebab fisik impoten dan disfungsi ereksi

Penyebab umum meliputi:

  • Penyakit jantung.
  • Pembuluh darah tersumbat (aterosklerosis).
  • Kolesterol tinggi.
  • Tekanan darah tinggi.
  • Diabetes (kencing manis).
  • Kegemukan (obesitas).
  • Penyakit parkinson.
  • Sklerosis
  • Obat-obatan resep tertentu.
  • Penggunaan tembakau.
  • Alkoholisme dan bentuk penyalahgunaan zat lainnya.
  • Gangguan tidur.
  • Hormon testosteron rendah.
  1. Penyebab psikologis impoten dan disfungsi ereksi

Otak memainkan peran dalam memicu rangkaian peristiwa fisik yang menyebabkan ereksi, dimulai dengan perasaan gairah seksual. Ini termasuk:

  • Tertekan.

Cara Tepat Mengobati Impoten Dan Disfungsi Ereksi

Bagi kebanyakan orang, hanya pemeriksaan fisik dan menjawab pertanyaan (riwayat medis) yang diperlukan dokter untuk mendiagnosis impoten dan disfungsi ereksi serta merekomendasikan pengobatan.

Jika memiliki kondisi kesehatan kronis atau dokter mencurigai adanya kondisi yang mendasarinya, mungkin memerlukan tes lebih lanjut atau konsultasi dengan dokter. Tes untuk kondisi yang mendasari mungkin termasuk:

  • Pemeriksaan fisik

Ini mungkin termasuk pemeriksaan penis dan pemeriksan testis dengan hati-hati dan memeriksa saraf untuk sensasi.

  • Tes darah

Sampel darah mungkin dianalisis dilaboratorium untuk memeriksa tanda-tanda penyakit jantung, diabetes (kencing manis), kadar hormon testosteron rendah dan kondisi kesehatan lainnya.

  • Tes urine (urinalisis)

Seperti tes darah, tes urine digunakan untuk mencari tanda-tanda diabetes (kencing manis) dan kondisi kesehatan lain yang mendasarinya.

  • USG

Tes ini biasanya dilakukan oleh dokter. Ini melibatkan penggunaan perangkat transduser yang dipegang di atas pembuluh darah yang memasok penis.

Ini membuat gambar video untuk membiarkan dokter melihat apakah adanya masalah aliran darah. Tes ini terkadang dilakukan bersamaan dengan suntikan obat-obatan ke penis untuk merangsang aliran darah dan menghasilkan ereksi.

  • Tes psikologis

Dokter mungkin menanyakan beberapa pertanyaan untuk menyaring depresi dan kemungkinan penyebab psikologis lain dari impoten dan disfungsi ereksi.

Hal pertama yang akan dilakukan dokter adalah memastikan pasiennya mendapatkan pengobatan yang tepat untuk setiap kondisi kesehatan yang dapat menyebabkan atau dapat memperburuk impoten dan disfungsi ereksi.

Bergantung pada penyebab dan tingkat keparahan impoten dan disfungsi ereksi atau kondisi kesehatan yang mendasarinya, mungkin memiliki berbagai pilihan pengobatan.

Segera konsultasikan di Klinik Apollo

Melakukan pemeriksaan di Klinik Apollo akan ditangani secara langsung oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya. Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau.

Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia. Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0812 8580 4316. Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Konsultasi Online Gratis dengan Dokter Kelamin

Join to newsletter.

Informasi terupdate penyakit kulit dan kelamin.

About the Author: Yulia Ningsih

Tertarik dengan dunia kepenulisan sejak bergabung sebagai content writer specialist di Klinik Apollo di tahun 2017 hingga sekarang. Wanita lulusan STKIP Siliwangi Bandung ini fokus menulis dunia kesehatan penyakit kulit kelamin. Jika ingin kenal lebih dekat, cek IG nya : @juleeyay7

Artikel Lainnya

Butuh bantuan kami?

Hubungi kami di 0812-8580-4316

Konsultasi Gratis

Tim medis kami online 24 jam/hari.